Jingking

22:16 HB Seven 18 Comments

Jingking. Kawan blogger dari Yogya atau seputaran Jawa Tengah pasti mengerti dengan kata "jingking". Jingking ini hampir sama dengan jongkok, kalau jingking  bertumpu pada ujung kaki  sedangkan jongkok bertumpuk pada telapak kaki. Dalam budaya Jawa khususnya bagi para pramuladi atau pramusaji jingking ini merupakan ritual wajib saat menyajikan makanan atau minuman. Biasanya ini dilakukan ketika ada suatu acara dimana para tamunya duduk lesehan. . Proses jingking ini adalah suatu proses menyajikan makanan dan minuman terhadap tamu dengan cara berjalan jongkok sambil membawa nampan berisi makanan dan minuman. Bagi yang tidak terbiasa melakukan proses ini akan mengalami kesusahan saat menyajikan makanan dan minuman kepada para tamu, kemungkinan kaki akan mengalami kram.

Jingking tidak hanya terkait dengan perjalanan pramusaji sambil membawa nampan menuju tamu, namun terkait juga dengan etika duduk bersila pada saat akan menyajikan makanan atau minuman dihadapan tamu, serta etika bagi pramusaji dalam meletakkan makanan atau minuman yang dibawa di hadapan tamu. Misalnya dalam satu nampan ada empat piring yang berisi lemper, tape, tahu susur/tahu berontak, emping. Saat menyajikan urutannya lemper, emping, tape ketan, tahu susur, maka penyajian berikutnya harus sama dengan penyajian awal. Kemudian saat menyajikan minuman tidak sembarang meletakkan gelas atau cangkir di hadapan tamu tapi pegangan cangkir atau gelas harus dihadapkan pada tamu, sehingga tamu tinggal minum tidak perlu memutar gelas. Apabila urutan makanan atau penyajian minuman itu salah maka harus diulang dari awal. Hal ini bisa dianggap tidak menghormati tamu.  Jadi dari awal masuk membawa nampan, duduk bersila, sampai menyajikan makanana atau minuman dihadapan tamu merupakan suatu kesatuan yang tidak dapat dipisahkan dengan jingking ini. Sehingga supaya tidak terjadi kesalahan dalam proses tersebut, para pramusaji harus latihan dulu untuk melakukan prosesi tersebut. Baik latihan jalan jongkok/jingking, kemudiah latihan bersila, diteruskan bangun dari duduk bersila, sampai latihan penyajian makanan dan minuman dihadapan para tamu.  

Jingking di beberapa daerah atau dusun sampai saat ini masih berlaku, namun tidak seketat dulu. Untuk saat ini yang terpenting adalah berjalan jongkok pas masuk ruangan dimana para tamu duduk, tidak perlu lagi mengurutkan makanan seperti tata urutan awal, ataupun tidak perlu bertele-tele meletakkan gelas/cangkir pegangannya harus menghadap tamu.  Namun ada juga daerah atau dusun yang membebaskan para pramusaji dalam menyajikan makanan dan minuman tidak perlu jongkok atau jingking alias jalan seperti biasa ketika membawa nampan masuk ke ruangan meskipun para tamu duduk lesehan. Selain karena dampak modernisasi, juga disebabkan para tamu sendiri yang meminta pramusaji jalan seperti biasa saja, tidak perlu jingking. Mungkin kasihan...kali ya... .. 




Sedang memuat atikel terkait...

You Might Also Like

18 comments:

  1. Luar biasa neh adat jingking nya mas. Seremonial sekali. Hehe
    pengen deh liat video jingking nya kalo ada. He

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah.. coba nanti saya cari di youtube..om..

      Delete
  2. opo meneh iki mas,,
    beda ya sama bahasa jawa timur,,,adanya kali disini j*ngking,,,,,ehehehhe

    ReplyDelete
    Replies
    1. halah..yen njengking..beda..posisi..kui..om..

      Delete
  3. wah dulu pernah main karet gitu ada yg gaya jingking. dan aku jago tuh gaya itu. hehee

    ReplyDelete
    Replies
    1. weh..ternyata maen cuthit..juga..tho mbak..

      Delete
  4. jingking kalo ada di Tegal asyik juga tuh Mas, sayang cuman ada di Jogja ya... hehehhe

    ReplyDelete
    Replies
    1. masak di tegal ndak ada mas laku jingking..dalam acara tertentu..

      Delete
  5. setuju ama achen... ehehheeh

    ReplyDelete
    Replies
    1. waduh..nih.setuja..setuja..saja...he.eh.eh. yang pasti jari kaki harus sering di pediku menikur tekukur.. mas..

      Delete
  6. lempernya taksih mas
    pernah juga diceritaain simbok, dulu di rumah kakaknya simbah, kalo tamunya bukan kerabat wajib laku njingking mulai dari halaman rumah; *untung inyong belum lahir* lha kalo laku jingking 10 meter bisa2 kriting jempol sikilku wkwkwk
    kabuur

    ReplyDelete
    Replies
    1. pan salon banyak om ntar direbondingkan saja..jarijarinya...

      Delete
  7. Jingkin ternyata beda ama njengking ya.... (ngapak)

    ReplyDelete
  8. wah jingking ntu biasanya buat taruan main kartu yang kalah jingking. . .

    ReplyDelete
  9. kalau disini jawa timur khusus orang madura jingking itu sama kayak jerukkong.
    kalau gak salah.

    ReplyDelete

Matur nuwun komentaripun....