Tragedi Parkir

10:26 HB Seven 4 Comments

Pada hari minggu kemarin ni tepatnya tanggal 11 Oktober 2015, daku ama kawan kawan RISMA melakukan perjalanan ke Gunung Kidul alias Piknik. Tujuan piknik ini ke Pantai Watu Lawang dan Pantai Sadranan. Kalau daku sebenarnya penginnya ke Pantai Sepanjang.. karena pas hari Minggu ntu.. ada momen kejuaraan bola voli pantai. Kalau ndak salah pagelaran tersebut setingkat Asia.. So.. pastinya voli pantainya sangat seru..hihihi.. Tapi karena target pantai kedua sadranan eea.. kita ngikut arus aja.. 

Keberangkatan dari rumah direncanakan pukul 05.30.. namun keinginan berangkat di jam tersebut.. tertunda.. aka.. molor jamnya.. Maklumlah.. malam minggu kawan kawan pastinya pada bermalam mingguan. so tidurpun akhirnya telat.. yang  berakibat.. telat bangun.. dan menyebabkan.. molornya keberangkatan.. Akhirnya pukul 06.30 berangkatlah ke Pantai. Proses perjalanan ini dibagi dua grup yaitu grup mobil dan grup motor. Grup mobil ada 3 mobil.. khusus untuk kawan kawan perempuan.. sedangkan kawan laki bermotor ria.. Sebenanrya sih,.. daku pengin pake motor...karena jalan menuju pantai sangatlah menantang.. dan berliku..liku.. sehingga sangat seru..untuk bermotor ria. Namun karena di beri tanggung jawab untuk pegang stang bundar.. eaa sudah.. bermobil ria.

Setelah melakukan perjalanan kurang lebih satu jam, sampailah di pantai pertama, yaitu pantai Watu Lawang.. Pantai Watu Lawang.. kalau boleh dideskripsikan kurang lebih seperti ini.. Posisi pantai ini berada di timur pantai Indrayanti. Kalau kawan kawan pernah ke Indrayanti.. pasti tahu..ta..jalan di depan bibir pantai atau selatan parkir .. nah.. ikuti jalan itu.. terus saja.. kurleb 800 meter  dari Indrayanti.. sampai dah.. Namun sayang jalan menuju kesini masih belum tergarap dengan baik. Tahap pertama lumayan halus jalannya.. karena di conblok.. tahap kedua.. jalan berbatu.. sampai di pantai. Kalau mobil dengan ground clearence. rendah wajib pandai pandai mencari celah jalan.. agar mesin atau bodi bawah tak terantuk batu. Setelah sampai lokasi.. silahkan parkir di tempat yang sudah disediakan eaa...

Sekarang deskripsi pantainya.. Kondisi pantai masih sepi.. alias.. belum padat pengunjung.. Pasirnya pasir putih..nuansa bersih sangat terasa.. sehingga kenyamanan terjamin.. Kalau mau mandi sangat bisa banget... karang di pantai sangat aman.. untuk mandi.. Untuk adik adik kecil.. butuh pengawasan ekstra.. apabila mandi di pantai ini. Pas daku datang ni.. ada beberapa pengunjung yang melakukan kemping.. aka kemah di pantai ini.. So kalau kawan kawan ada yang mau berkemah..sangat layak..karena kondisi masih sepi. belum seramai pantai lainnya. Kurang lebih itu deskripsi pantai Watu Lawang.. 

Lanjut ke cerita... utama lagi.. Begitu sampai.. di TKP langsung bongkar..bongkar bekal makanan.. untuk disantap bareng.. Setelah snack.. ditempatkan pada tempatnya alias masuk ke dalam perut.. langsung dah..  menuju pantai.. dan begitu sampai.. tanpa basa basi.. mak byur... mandilah kita kita ni di pantai. Karena nggak afdol rasanya kalau di pantai tanpa merasakan sejuknya air laut.. Setelah byar byur.. dan puas.. naiklah kawan kawan.. berbilas diri.. lalu makan siang.. dengan nasi kotak. Setelah selesai .. semuanya lanjut ke pantai Sadranan.

Pas adzan Dhuhur.. lanjut ke Sadranan.. pas mau masuk.. lokasi pantai.. kami dicegat petugas parkir.. untuk ditarik dana parkir.. setelah selesai pembayaran lanjut.. menuju pantai.. dan akhirnya mendarat dengan mulus di bibir pantai.. mobil maupun motor.. pas turun langsung.. diberikan karcis lagi.. dan akhirnya debat kusir pun terjadi..antara tukang parkir dan daku.. yang menjadi soalan bagi daku adalah.. kenapa kami ditarik lagi.. untuk parkir.. padahal kami didepan udah ditarik.. #dohdek.. Kesimpulan dari debat itu..adalah.. tidak terjadinya koordinasi perpakiran..antara empunya parkir resmi dan empunya parkir di dalam.. alias yang punya.. lahan.. dyuuuh.. so.. bagaimana hal ini agar tidak berkelanjutan.. eaa.. karena..hal ini sangatlah mengganggu banget.. bukan masalah karena mbayar parkir.. tetapi kenapa bisa.double pembayaran.. 

Tragedi Parkir di hari Minggu... 

"Kala rebutan lahan sudah menjadi biasa"


Sedang memuat atikel terkait...

You Might Also Like

4 comments:

  1. woalahh semrawut ya pengelolanyaa..bisa diblacklist nih

    ReplyDelete
    Replies
    1. wikikik..iyo..kang..jian..marai esmosi..nan... masalah parkire..

      Delete
  2. Voli pantai tingkat Asia, nek sing tanding wanita2 jepang/korea/china, jian mulus2 tenan kui, mesti kui alesan tersembunyine pingin kesana wkwkwkwkwk....

    Mbok aku aku diajak um nek ke pantai sing jek asri ngunu, pengen bejemur seharian ben koyo bule2 wkwkwkkwk'

    Kalo masalah parkir disini lebih semrawut um, aku cm berenti ditengah jalan gak turun dr motor ditarik parkir edyan gak haha... yo langsung mencak2

    ReplyDelete
  3. Jika saya pergi ke tempat umum, saya biasanya lebih senang ke tempat yang dikelola swasta daripada Pemerintah. Swasta akan mengelola tempatnya dengan terrtib, termasuk mengelola parkirnya, sehingga tidak perlu ada acara tumpang tindih sewa lahan parkir seperti itu.

    ReplyDelete

Matur nuwun komentaripun....